Monday, October 24, 2011

TimeZone

Halo. Nulis lagi akhirnya gue. Gue cerita tentang hidup gue akhir-akhir aja deh ya.

Di-posting-an terakhir gue cerita magang yang udah kelar. Memang udah kelar, tapi ada laporan magang yang belum bisa dikelarin. Seharian bikin, bab I isinya masih amburadul apalagi bagian menyusun kata-kata di latar belakang. Bab II lebih rada rapi dari bab sebelumnya. Bab III, ya sebenernya hanya cerita kerjaan lo selama magang ngapain aja, secara rinci tapi repotnya itu ada di bagian struktur organisasi kantor. Jadi gue sebut susah karena gue belum ke kantor lagi. Form penilaian dan absen harian aja baru gue tuker setelah magang. Ya nggak sempet ke kampus. Pagi masih tidur, siang udah capcus ke "ladang" ciuuuww ladang asmara, eh ilmu maksud gue! :P
Magang gue kelar akhir September, tapi baru bimbi-ngan itu H-4 pengumpulan laporan magang. goblok emang. Tapi gue jadi dapet jawaban kenapa angkatan atas cukup heboh di twitter soal skripsi/laporan magangnya, karena emang males banget buat bikinnya!! Ibaratnya gini ye, udahlah ya lo udah capek-capek magang 2-3bulan, masih disuruh main teori dari matakuliah yang terkait dengan kerjaan lo selama magang, maleskan... yang berlalu sudahlah berlalu gitu lho. Akhirnya, malah disuruh dosen pembimbing ikut sesi 2 pengumpulan laporan magang, which is masih sebulanan lagi. Boleh...boleh leha-leha lagi, eh harus cari buku panduan magang yang raib dulu ding!
Yaudah gitu deh kisah laporan magang gue. Ceka!

Momok bagi mayoritas angkatan gue saat ini adalah skripsi yang juga dikerjakan sambil magang ini. Dan gue baru menyadari kalau agak-agak nggak mungkin nih untuk selesai di semester 7 ini skripsinya. Secara dapet pembimbing yang jagonya kualitatif, tapi gue masih setengah hati disaranin pakai kualitatif. Tetap mau kuantitatif, yang katanya lebih mudah prosesnya itu. Jadi skripsi gue masih terbengkalai saat ini. Proposal skripsi gue saja sudah nggak tahu kemana. Ceka ceka!

Kuliah masih... ada dua matakuliah yang harus dituntaskan di semester ini, ekonomi media dan technopreneurship. Kalau techno masih suka gue, masih ada prakteknya. Kalau ekonomi media ini lho, secara tidak langsung disuruh pelajari kurva, rumus-rumus ekonomi, ngulang lagi pembahasan tentang media yang teoritis. Jadwal keduanya setiap hari Sabtu (lagi). Yaaah kapan sih gue harus nggak kuliah hari Sabtu? Yaoloh!!

Akhirnya bulan ini gue serah terima jabatan UKM Ultimagz. Walaupun satu majalah nunggak, at lease angkatan di bawah gue nggak sangat amat telat untuk menjabat. Semoga yang bawah ini bisa menjalankan dengan lebih benar dan bisa jadi bahan pembelajaran buat modal mereka kerja nanti. Sebenernya masih ada keinginan buat ngelanjutin, apalagi kan jadwal rada senggang-gak-senggang gini, tapi kalau tidak didukung kerjasama tim jadinya "samjahong".

Di antara dua tunggakan kerjaan ini, gue masih kepikiran mau ke Jogja. Backpackeran naik kereta ekonomi, gaya sekere-kerenya. Tapi baru aja liat AA bisa sekitar 300ribuan ke Jogja, nah mulai mikir lagi deh tuh mau naik kereta ekonomi yang konon katanya segerbong sama kambing. Kalau ijin dari mama kayaknya gradasi lampu kuning ke hijau, tapi bener-bener jadi hijaunya kapan itu nggak pasti.
Mau ke mana di Jogja? Ullen Sentalu! Ini tempat keren abis-abisaaaannn...!!! Museum lukisan, surat-suratnya ratu Jogja, kain-kain batik Jogja yang beraneka jenis itu. Tambah pol kerennya karena pas selesai liat museum dibagikan minuman kesukaan GKR Hemas gitu. Looknya kayak jamu, tapi rasanya manis-manis gitu deh. Dan itu enak sekaliii...
Dulu sudah pernah ke museum ini, sama rombongan SMA *oh well almost 4 years ago*. Wajarlah ya kalau pengen kesana lagi. Sama gue pengen nyoba makanan Jogja yang katanya murah-murah,sekian. Borobudur? bosen asli bosen!